INSPIRA PROGRAM LIVE TV
Inspira TV - Beriklan TV Digital

5 Keutamaan Hari Senin dan Doa Pengusir Malas

13 July, 2020 11:07 WIB | INSPIRA HALAL

Inspira TV - 5 Keutamaan Hari Senin dan Doa Pengusir Malas

Foto: Ilustrasi

UMAT Islam dianjurkan untuk memperbanyak amalan ibadah di hari Senin. Meski kerap muncul kiasan I Hate Monday, namun sebagai Muslim sudah seharusnya menghindari atau mencela hari Senin. Sebab, banyak sekali keutamaan di hari itu.


Berikut lima keutamaan hari Senin:

1. Hari Kelahiran dan Hijrah Nabi Saw

Banyak peristiwa yang dialami Rasulullah Saw terjadi pada hari Senin. Dalam hadis riwayat Ahmad, Ibnu Abbas berkata:

“Nabi Saw dilahirkan pada hari Senin, diangkat menjadi nabi pada hari Senin, meninggal dunia pada hari Senin, keluar untuk hijrah ke Madinah pada hari Senin, sampai di Madinah pada hari Senin dan mengangkat Hajar Aswad pada hari Senin.


2. Dosa -dosa Akan Diampuni

Pada hari Senin dosa-dosa akan diampuni, yakni bagi orang-orang yang tidak menyekutukan Allah dengan apa pun, juga orang yang tidak saling membenci saudaranya. Karena itu, hendaklah memperbanyak istigfar dan menjauhkan diri dari permusuhan.


3. Pintu-pintu Surga Dibuka

Imam Muslim dalam Sahihnya meriwayatkan dari jalur Abu Hurairah:

"Sesungguhnya Rasulullah Saw bersabda “Pintu-pintu surga dibuka pada hari Senin dan Kamis. Semua dosa hamba yang tidak menyekutukan Allah akan diampuni, kecuali bagi orang yang antara dia dan saudaranya terdapat kebencian dan perpecahan.


Lalu dikatakan “Tangguhkanlah dua orang ini hinga mereka berdamai! Tangguhkanlah dua orang ini hingga mereka berdamai! Tangguhkanlah dua orang ini hingga mereka berdamai!”


4. Amal Perbuatan Manusia Diperlihatkan

Salah satu keistimewaan hari Senin adalah pada hari itu amal perbuatan diperlihatkan kepada Allah Swt, sehingga Rasulullah Saw pun membiasakan puasa pada Senin dan Kamis, karena beliau suka apabila amal perbuatannya diperlihatkan saat sedang berpuasa.


Dalam hadis riwayat Ahmad, Qudamah bin Madz’un pernah bertanya kepada Usamah bin Zaid “Mengapa engkau berpuasa pada Senin dan Kamis, padahal engkau adalah orang yang lemah dan telah lanjut usia?”


Usamah menjawab “Sesungguhnya Rasulullah Saw senantiasa berpuasa Senin dan Kamis, lalu beliau ditanya mengenai hal itu, maka beliau menjawab “Sesungguhnya seluruh amalan manusia akan diperlihatkan pada hari Senin dan Kamis”.


Sebagaimana Rasulullah Saw yang menyukai amalannya diperlihatkan saat berpuasa, seorang muslim hendaknya memperbanyak ibadah pula di hari Senin, salah satunya dengan bekerja. Bekerja tentunya dapat bernilai ibadah jika diniatkan untuk Allah Swt.


5. Hari Dimulainya Aktivitas Kerja

Para nabi juga bekerja, Nabi Muhammad Saw terkenal dengan kepiawaiannya dalam berdagang, bahkan Nabi Daud As juga giat bekerja dan makan dari hasil usahanya sendiri.


Ibnu Abbas berkata: "Hari Senin adalah hari untuk bepergian". Maka hendaklah seorang muslim bersemangat untuk pergi bekerja maupun beribadah.

Rasulullah Saw berdoa agar dihindarkan dari rasa malas. "Allahumma inni a'udzubika minal 'ajzi wal kasali, wa'audzubika minal jubni, wa'audzubika minal harami, wa'audzubika minal bukhli".


Artinya,"Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari rasa lemah dan malas, dan aku berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut, dan aku aku berlindung kepada-Mu dari pikun, dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat pelit." (HAP/JOB-02)

You can share this post !